Beranda Berita Budaya UPACARA NANGLUK MERANA DESA KUTA

UPACARA NANGLUK MERANA DESA KUTA

347
0
JRO BENDESA ADAT KUTA : I WAYAN WASISTA @ Lokasi : Pura Dalem Kahyangan Desa Adat Kuta #
Senen, 16 Des 2019 by: A.Rai K

7 Pelawatan Barong dan 13 Banjar adat mengikuti upacara Nangkluk Merana Desa Adat Kuta

MANGUPURA, Kutatv.com.

Senen, 16 Desember 2019

Bertepatan dengan Hari Soma Kliwon Landep sasih ke enam, Senen 16 Desember 2019, Desa Adat Kuta melakukan pecaruan sasih dan nangluk merana yang diawali dengan melakukan pecaruan di CATUS PATA dan DIPESISIR PANTAI KUTA mulai pukul 06:00 Wita, Kemudian dilanjutkan dengan melakukan Pecaruan di persimpangan, batas desa yang dilaksanakan oleh penyungsung Pelawatan Barong & Ratu Ayu sesuai dengan batas wilayah Banjar/Desa masing – masing; PELAWATAN BARONG Br. Plasa batas utara, PELAWTAN BARONG Br.Pemamoran – Temacun batas Timur , PELAWATAN BARONG Br. Pande batas barat, PELAWTAN BARONG Puri Satrya Dalem Kaleran ditengah, PELAWATAN RATU AYU Pura Tanjung Pikatan batas Selatan. Upacara ini dilakukan setiap tahun ” Nemonin Rahina Kajeng Kliwon Wuudan sasih ke enam ” ( Kalender Bali ) . Setelah melakukan upacara pecaruan semua Petapakan/Pelawatan Barong Menuju Pura Dalem Kahyangan sebagai pusat Puncak Upacara Pecaruan Sasih & Nangluk Merana yang dipuput oleh Ida Sulinggih. Upacara ini yang kali kedua dilaksanakan semenjak I Wayan Wasista sebagai Jro Bendesa Adat Kuta Perioda 2018 – 2023.

Setelah Upacara selesai di Pura Dalem Kahyangan, semua Pelawatan kembali kepeyogan/Pura Masing masing dan seluruh krama Desa Adat Kuta Nunas tirta caru dan tirta Luhur yang akan dipercikan pada sanggah cucuk dan pemrajan / tempat persembahyangan di rumah dan Banjar masing – masing. Upacara ini bermakna untuk menetralisir datangnya “merana /wabah ” sehinga terhindar dari segala macam penyakit, begitu juga alam makrokosmos supaya tidak terjadi bencana alam, seperti gempa bumi, banjir dan bencana lainnya.


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here